Wednesday, November 04, 2009

Antara kita...


Dia....
bukanlah rakan terbaikku
dan aku percaya
aku.....
bukanlah sahabat terhebatnya

Tapi aku mula percaya
bila ucapnya....
"kau temanku yang paling tulus"
"kau temanku yang paling manis"

Dia.....
bukanlah musuh terbaikku
dan aku percaya
aku.....
bukanlah seterunya yang paling hebat

Tapi aku mula percaya
bila ucapnya....
"kau bukan temanku yang tulus"
"kau bukan temanku yang manis"

sahabatku....
aku kurang mengerti apa yang terjadi
antara kita...

Monday, November 02, 2009

HUJAN PETANG



panah mentari itu
membutakan mata hatiku
membuang dinding-dinding kebiasaanku
melapah pendirianku

panah mentari bersama tiupan angin
dan tiba-tiba datang
hujan petang...........

Pabila aku tersedar
aku sudah pun kebasahan....

Dan kini....
aku menunggu sang pelangi datang

Wednesday, May 27, 2009

BILA NASI MENJADI BUBUR

aku yang kurang mengerti
erti hidup yang hakiki
menampi sedih dari hati
agar rawan jatuh ke kaki

menanak cinta dan rindu
akhirnya menjadi bubur yang kurang enaknya
apakah perasa yang paling cocok
untuk hati yang tidak seronok

MIMPI

Bingkas aku dari lena yang panjang
Rupa-rupanya selama ini
hanya mimpi yang aku pegang

usaha ku berkecai
harapanku musnah
dek mimpi yang hilang

aku terasa ingin menghilang...

Wednesday, April 29, 2009

AMPUNI AKU

Menyusun hemahku bertemu Tuhan
dipenghujung sisa malam
dan hematku berkata
ini suatu perubahan....

tanpa santun ini
tanpa kalima-kalimah ini
tanpa basah bibir dan mata ini
tanpa resah hati dan jiwa ini
aku terasa jauh....

Sesungguhnya aku hambamu manusia
sentiasa tertidur dan terlupa
Dan Kamu mengampuni setiap satunya
Aku merasa berdosa

Sakitkah aku?
Rosakkah aku?
Aku manusia yang kurang mampu...
sedangkan nikmatmu..terlalu besar untukku

Tuesday, April 28, 2009

PUISI UNTUK SAHABAT


Ditujukan khas untuk seorang kawan...(^^)

Saturday, April 11, 2009

Tuesday, March 24, 2009

Monday, March 02, 2009

Thursday, February 26, 2009

AKU MAHU PULANG


Telah aku tidur dalam bayang-bayang resah

Di bilik-bilik sunyi

Di rumah-rumah kesal

Aku di sini….sendiri


Aku sedayanya bangkit

Memasang lilin rindu

Di jendela kaca rapuh

Lalu padam diseru bayu


Dengari aku….

Aku mahu pulang

Pada cinta itu

Ingin kembali ke daerahmu


Meski aku tahu

Ini cuma omongan hati kerdilku

Kerna akal masih tidak menerima

kehilanganmu

Tuesday, February 24, 2009

BERCERMIN

Mencermin diri di cermin waktu

Mengimbas episod-episod yang berlalu

Tangisku untuk dosa-dosa

Taubatku yang nasuha


zahirku di sini

Cuba membasuh dosa

Dan bermimpi

Menemui bahagia yang abadi


Biar dunia berputar dan berputar lagi

Meninggalkan semua kisah pahit ini

Akanku imbas di cermin kembali

Sedikit waktu lagi dengan jiwa yang lebih berisi

Sunday, February 22, 2009

SIAPAKAH MANUSIA


Siapakah yang digelar manusia
adakah si tolol yang memperjuangkan ideologinya
adakah si keparat yang mengejar nama dan takhtanya

adakah si pemilik yang di rampas haknya

adakah si si tua
?
adakah si muda
?
adakah si perempuan ?
adakah si laki-laki
?
adakah si kaya
?
adakah si miskin
?
adakah si pendita
?
adakah si jahil
?

Siapa...siapa

Beritahu kepadaku
siapakah dia yang digelar manusia

kerna aku melihat
manusia kini tidak lagi layak digelar manusia
dan manusia juga tidak lagi di layan seperti manusia