Tuesday, December 09, 2008

SUNYI


Kesunyian ini menyeksaku

Bagai anak-anak darah tersembur keluar dari sumsum

Mengalir…likat

Ngilu


Sunyi ini tegar

Ia tidak pudar dengan senyum

Tidak tawar dengan hilai tawa

Tidak mati dengan harta

Tidak luput dengan usia


Ia kekal selagi ada

Selagi tidak ditemui

Nilai-nilai cinta…

(Kepada-Nya)

Thursday, November 20, 2008

PETANG INI


lemah aku berdiri
di sepanjang petang kedewasaan ini
teriknya membakar isi

lantaran tengahari baru kulewati


bilaku berharap pada redup
mendung pula datang mengintai

jadi ku berdoa agar hujan petang ini
tidaklah terlalu lebat


agar pada malamnya

aku bisa...

tidur lena dan bahagia

Sunday, November 02, 2008

Friday, October 24, 2008

DUHAI JIWA


Duhai jiwa...
jiwa yang ku panggil jiwa

hati dinda sedang melara

rindu padamu bertimpa-timpa


pada langit dinda berceritera

kerna kanda jauh dimata

Thursday, September 25, 2008

HARI RAYA MENJELMA


Nenek sibuk didapur usang
emak menjahit baju baharu
ayah membaiki atap nan bocor
abang memasang pelita yang karat
adik terkial-kial menolong....
akhirnya Hari Raya pun Tiba....

Tuesday, July 15, 2008

AWAN TERSENYUM


Memandang kelangit sepi

Ada garis pilu diwajahnya

Lantas bayu memujuk

Jangan bersedih sayang

Lalu awan pun menangis

Guruh bersuara garang

Kilat petir melancarkan amarah

Langit kelam…sedih


Jadi langit bersuara ;

Jangan menangis cik awan

Jangan menengking encik guruh

Jangan melulu tuan kilat petir

Jangan..jangan

Usah gusar..

Kerana puan matahari telah berjanji

Pada diriku

“ Akan aku limpahi cahyaku ke dunia dibawah seluruh kerajaanmu

Selagi awan adalah putih, selagi laut itu biru, selagi hutan berwana hijau.”


Pangggg…tuan kilat petir meningkah

“ apa guna…apa guna..

Manusia..manusia memusnahkan semua”


Grrrrrkkkkkk…encik guruh mengangguk…

“ memang benar…kita patut menghukum manusia. Biarkan cik awan menangis…biarkan..biarkan. Kejutkan Raja Gelora”

Haahahahhahahaha…


Cik Awan berhenti menangis

Kenapa kau berhenti menangis?..tanya Langit.

Kenapa kau berhenti menangis?..tanya encik guruh

Kenapa kau tidak terus menanagis?..tengking tuan kilat petir


Kata si putih awan….

Kerana aku melihat seorang manusia

Jiwanya seputihku, niatnya sebiru laut, tingkahnya sehijau hutan,

Dia membuang sampah kedalam tong,

Lalu tersenyum kepadaku

aku berhenti menangis demi membalas senyumannya...

Saturday, May 03, 2008

AKU TAHU

Dari sinar matamu bila kita bersua

Aku tahu..

Dari senyum tawarmu bila aku ketawa

Aku tahu..

Dari keangkuhanmu bila aku bertanya

Aku tahu..

Andainya kau telah jatuh cinta

Pada gadis ini

Maka aku juga ingin kau tahu

Bahawa aku telah jatuh hati

Pada dirimu..

(beritahulah aku agar aku tahu)

Tuesday, April 08, 2008

GELUK KACA

liuk udara yang mengbahas ini
dan aku ujud dalam geluk kaca
yang ditelungkup tanpa dipinta
akukah yang bersalah???

biar cahaya dibias
ungu biru merah , dan apa saja
aku tak betah lagi disini
nyawa tersekat hendak mati

keluarkan aku, bebaskan aku
dari kaca hebat dan kebal ini
tunjukkan aku, sinari aku
dengan bahang cahaya yang benar

AKU TERINGAT ( pada Ibu)

"Hujan rintik-rintik
air bergelora
emak bagi sepuluh sen, ayah bagi juga"

1995
hujan rintik-rintik dari jendelaku
dikerusi hitam aku termanggu
aku perlu menunggu kata ibu
ditangan kecilku sebuah buku
bertajuk " ombak besar di terengganu"
buku kesukaan ibu
buku kegemaranku

2008
kini 13 tahun telah berlalu
hujan rintik-rintik dari dinding kaca
dikerusi hijau lembut aku menunggu
mendengar dari jauh kata-kata ibu
biar cuma kenangan lalu
ibu sudah pergi dari duniaku
di tangan ku sebuah buku
buku kegemaran ibu
buku kesukaanku

Tuesday, April 01, 2008

BICARA

mulut bicara sama kaki
mana melangkah mana menyepi
hidung bicara sama mulut
mana makan mana menghidu
jiwa bicara sama hati
mana cinta mana api-api
sendiri bicara sama sendiri
aku bosan hidup begini....

Wednesday, March 12, 2008

AKU dan RINDU

aku merinduimu
meskipun setiap hari memandangmu

aku merinduimu
dari jauh meninjaumu

aku merinduimu
senyuman dan gerakmu

aku merinduimu
meski aku tahu...
rindumu bukan untukku

Wednesday, January 23, 2008

ALMA MATER



Untuk UiTM




dah aku berdiri disini

(sekali lagi)

menahan pancaran mentari

memerhati rumput hijau dan palma


malah aku berdiri disini

(suatu ketika dulu)

mencari matahari

mencari resolusi


adakah

akan aku terus berdiri sini

di alma mater ini

yang aku cintai


PTAR Jalan Othman PJ

Tuesday, January 08, 2008